Gereja Katedral Jakarta menerapkan sistem satu pintu untuk akses keluar masuk jemaat yang hadir melakukan ibadah Tri Suci Paskah. Ketentuan tersebut akan diberlakukan sepanjang rangkaian ibadah Paskah yang berlangsung hingga Minggu (4/4/2021) mendatang. "Selalu di pintu empat. Sistem satu pintu, keluar masuk sama, dan parkir di lantai bawah Istiqlal," kata Humas Gereja Katedral Jakarta Susyana Swandie, saat ditemui awak media, Jumat (2/4/2021).

Untuk diketahui, pintu 4 Gereja Katedral Jakarta ini terletak tepat di seberang pintu Al Fattah Masjid Istiqlal. Dengan begitu diyakini, dapat memudahkan para jemaat yang hadir untuk memasuki area Gereja Katedral. Alasannya, di dalam Masjid Istiqlal telah tersedia lahan parkir untuk para jemaat Gereja Katedral yang membawa kendaraan.

"Jadi di basement P1 dan P2 (Masjid Istiqlal) parkirnya, sehingga memudahkan jalur umat menuju pintu empat. Menuju Gereja Katedral melalui pintu Al Fattah," katanya. Ibadah Jumat Agung di Gereja Katedral ini sendiri akan dilakukan dua sesi secara tatap muka yakni, sesi pertama pada pukul 15.00 WIB dan sesi kedua pukul 18.00 WIB. Karenanya kata Susyana pintu 4 Gereja Katedral sudah bisa dilalui jemaat sejak pukul 14.00 WIB.

Namun, karena saat ini masih dalam kondisi pandemi Covid 19, maka, jemaat yang akan hadir ke Gereja Katedral akan dibatasi. Setidaknya hanya 309 jemaat yang diperbolehkan hadir dengan sebelumnya melakukan pendaftaran pada website resmi Gereja. "Persyaratan prokes yang amat ketat tetep dilangsungkan, di mana gereja hanya dibuka hanya 20 persen dari kapasitas normal, khusus gereja katedral jadi kapasitas hanya 309 orang," ujar Susyana.

Dalam perayaan Tri Suci Paskah ini pihak Gereja juga meminta kepada para jemaat untuk tidak membawa barang bawaan berlebihan. Karena hal tersebut, berpotensi menghambat jalan masuk para jemaat lainnya, mengingat pihak gereja akan melakukan pengetatan pemeriksaan barang bawaan di depan pintu gerbang. Sebelumnya, Kapolsek Sawah Besar, AKP Maulana Mukarom mengatakan, pihak kepolisian akan menyiagakan setidaknya 150 personel untuk hari ini.

"Kalau untuk jumlah hari ini tidak jauh berbeda dari kemarin sekitar 150 personel yang bersiaga," tutur Maulana kepada awak media di Gereja Katedral Jakarta, Jumat (2/4/2021). Lebih lanjut, kata dia untuk ibadat Jumat Agung sore ini, skema pengamanan yang dilakukan aparat keamanan serupa dengan ibadat Kamis Suci kemarin. Nantinya para jemaat, hanya diberi akses masuk melalui pintu empat Gereja Katedral.

Jemaat diperbolehkan masuk, setelah mereka melakukan scan barcode yang menunjukkan bukti sudah mendaftar online. "Seluruh peserta, Jamaat dari Gereja Katedral menggunakan scan barcode yang sudah mendaftarkan online," katanya.

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *